Istilah jodoh sebenarnya bukan istilah ilmiyah apalagi

istilah syariah. Sebab banyak orang memaknai kata ’jodoh’ dengan pandangan yang beragam.

Sepasang laki perempuan yang memtuskan untuk menikah, sering dikatakan mereka berjodoh. Tidak lama  kemudian, ketika keduanya  bercrai, lalu orang bilang ternyata  mereka  tidak jodoh. Jadi, yang disebut jodoh itu apa? Tidak ada satu pun definisi ilmiyah yang bisa membatasinya.

Apalagi ketika  urusan jodoh ini dikaitkan dengan kemiripan wajah, ini malah lebih tidak ilmiyah lagi.

Apakah laki­laki  yang wajahnya  lonjong  akan berjodoh  dengan perempuan yang  wajahnya  lonjong

juga? Lalu kalau yang perempuan berwajah ’kotak’ lantas mereka harus bercerai?

Tidak ada  satu pun data yang bisa disebutkan untuk membuktikan kebenaran dari asumsi keliru ini.

Dan tidak  ada  satu  pun riwayat  hadits,  bahkan  yang paling dhaif  atau yang  palsu sekalipun, yang

mendasari kepercayaan sepert ini.

Maka   dalam   pandangan   kami,   kepercayaan   ini   jauh   dari   kebenaran   ilmiyah,   apalagi   pengakuan

syariah. Kepercayaan ini ­kalau memang sampai ada yang percaya­ adalah sebuah joke konyol yang

memain­mainkan urusan perjodohan.

Dalam bahasa  syariah,  kita  tidak mengenal  istilah jodoh. Yang kita kenal  adalah pasangan, disebut

dengan  zauj  dan  zaujah.  Dan  istilah  pasangan  ini  terkadang  bukan  hanya   terdiri  dari  dua   orang,

melainkan bisa terdiri dari banyak orang. Sebab dimungkinkan seorang laki­laki punya isteri lebih dari

satu.

Konsep  ini  tentu amat  berbeda dengan konsep pemikiran sekuler yang mengharuskan seorang laki­

laki beristr i hanya satu. Kita di Indonesia ini, meski mengaku muslim dan mayoritas, ternyata  masih

saja  berpandangan bahwa  yang  namanya  pasangan suami  isteri  itu  haruslah  satu suami  dan  satu

isteri.

Dan bila ada suami beristri dua, habislah dia dicaci maki, dihujat, dicemooh, bahkan dituding sebagai

‘gila perempuan’ dan seterusnya. Padahal orang tersebut sosok ustadz yang sebelumnya sangat dielu­

elukan,   disanjung,   dihormati   bahkan   didengar   semua   kata­katanya.   Kita   tidak   kesulitan   mencari

contohnya, sebut saja Aa Gym.

Padahal beliau tidak pernah melakukan pelanggaran syariah, beliau tidak pernah berzina. Namun opini

publik   yang  sebagian  besarnya   adalah  umat  Islam,  bahkan   mereka   sebelumnya   adalah   fans   dan

pernah  jadi  murid  beliau,  telah  mendudukkan  beliau  sebagai  orang  yang  bersalah,   hanya   karena

beliau dianggap telah ’melanggar’ konsep mereka tentang urusan jodoh.

Realita  ini  menunjukkan  bahwa   konsepsi  pemikiran  dan  frame  maindset  umat  Islam  di  negeri  ini,

khususnya  dewasa  ini, telah menuju ke  titik baku  bahwa yang namanya jodoh  adalah satu laki­laki

menikahi hanya satu perempuan, titik.

Mungkin seandainya Aa Gym hidup di tahun 50­an di zaman Soekarno, saat manusia Indonesia belum

lagi  seperti   ini,  beliau  tidak  akan  dihujat  melainkan  dielu­elukan.  Soekarno   pernah  beristri  sampai

9orang dan tetap dipuja sampai sekarang. Tidak ada yang menghujatnya dari sisi ini.

Walhasil,  urusan  wajah seseorang ada  kesamaan dengan wajah orang lain,  tidak ada hubungannya

dengan  urusan   jodoh­jodohan.   Dan   sebagai   muslim,   kita   harus   logis   dalam   berpikir,  serta   wajib

meninggalkan   segala   bentuk   khurafat   dna   tahayyul   yang  hanya   akan   menggugurkan   iman  kita.

Nauzubillah.

Dari Mana Kita Tahu Dia Adalah Jodoh Kita?

Sebelum  kami  jawab  pertanyaan ini, kita  harus   sepakat  dulu,  apa   yang dimaksud dengan  ‘jodoh’.

Apakah maksudnya adalah orang itu cocok kalau berumah tangga dengan kita? Tidak akan ribut terus

dalam rumah tangga? Akan selalu harmonis sampai akhir masa?

Kalau memang itu  yang dimaksud  dengan  ‘jodoh’, maka  yang pasti  bukan karena  wajahnya  mirip.

Sebab   nanti   orang   akan   melakukan   operasi   plastik   mengubah   wajah   biar   mirip   dengan   calon

pendamping hidupnya.

Kecocokan antara kedua calon suami isteri dimulai dari ta’aruf atau saling kenal. Yang perlu dikenal

tentu bukan hanya penampilan fisik  saja, tetapi termasuk juga sifat, karakter, hobi, kebiasaan, cara

pandang, minat, dan beragam sisi lainnya.

Semua bisa dicari titik temunya dan momentumnya adalah  ta’aruf, bukan pacaran. Sebab terkadang

orang menganggap yang namanya pacaran itu adalah masa  untuk penyesuaian diri dan penjajakan.

Padahal   pacaran   itu   justru   menyesatkan.   Sebab   sebagian   besar   orang   berpacaran   malah

memanfaatkannya untuk berzina, zina mata, telinga, hati bahkan zina kemaluan.

Yang dibenarkan Islam adalah ta’aruf, karena  konsepnya  adalah saling mempelajari, saling meneliti,

saling mencari  tahu dan  saling  melakukan  keterbukaan. Dari  sanalah  kita   akan dapat  hasil  bahwa

kemungkinan akan menjadi pasangan yang cocok atau tidak.

Sayangnya,  banyak  juga  di antara  kita  yang  menjadikan  ajang  ta’aruf  ini sekedar  formalitas,  sama

sekali tidak berkualitas. Misalnya hanya kirim­kiriman bio data dan foto. Jelas kalau hanya sebatas ini,

tujuan   dari   ta’aruf   tidak   pernah   tercapai.   Ta’aruf   harus   memenuhi   target   dan   dikemas   dengan

beragam   pola   yang   pada   finalnya   akan   menghasilakan   data   kesimpulan   yang   akurat.   Bisa

dimanfaatkan untuk menentukan langkah selanjutnya.

Sumber : http://windaza.com/agama/adakah-kaitan-kemiripan-wajah-dengan-jodoh/